24
May
09

Hikayat Si Baju Merah (10)

Melantik Husam Jadi Exco?

BERKERETAPI dari Starsguard, Jerman ke Sarejevo, Bosnia Herzegovina sungguh menyeronokan. Memberi pengalaman dan maklumat baru. Pemandangan di luar jendela keretapi meruja dan menyentuh perasaan. Pemandangan bak dalam sebuah lukisan dan kekadang bagaikan sebuah muril panjang itu benar-benar mengugah jiwa hamba. Ia juga sesekali mengembalikan ingatan saya di zaman remaja, ketika bersekolah di Rantau Panjang Kelantan sekitar 70-an dulu.

Masa sekolah dulu jam 5:30 pagi sudah menunggu keretapi di setesen Gual Periok untuk ke Rantau Panjang. Kadang-kadang terpaksa sembahyang Subuh di stesen. Ada kalanya keretapi lewat sampai jam 8:00 pagi. Bila sampai di sekolah sudah dua mata pelajaran lepas. Itu tidak teruk, paling teruk lagi bila keretapi tidak tiba langsung menyebabkan terpaksa ‘mengayuh’ kaki beramai-ramai sejauh 10 kilotmeter di atas landasan keretapi.

haikayat-logo1

Tetapi bagus juga apabila keretapi berkeadaan begitu. Saya boleh menulis dan mencatatkan dalam surat khabar mengenai kelewatan keretapi serta gelagat keretapi yang datang ikut suka hati. Saya masih ingat disebabkan saya kerap menulis hal keretapi menyebabkan saya menjadi perhatian. Seorang gad… pemunggut dan pemeriksa tikit meminta saya supaya tidak menulis perihal keretapi. Katanya kalau awak tak tulis hal kereta api bermasalah awak akan dikecualikan dari dikenakan tikit. Wah… ini rasuah!

Keretapi Tumpat Rantau Panjang ianya dihentikan tahun 1977 kerana perkhidmatan itu menguntungkan apabila ia disalahgunakan oleh para penyeludup beras di samping adanya jalan alternatif Pasir Mas – Rantau Panjang melalui Chabang Salam.

Kereta api di Jerman ini jauh bezanya dengan keretapi di Kelantan hatta Malaysia. Ia bukan saja laju tetapi selesa dan menyeronokkan. Apa lagi ditambah dengan pemandangan di luar, suasana negera Eropah dapat menghilangkan rasa lenguh dan jemu bila melalui perjalanan panjang.

Pemandangan di luar jendela sepanjang perjalanan memberi pengalaman baru. Benarlah kata orang jauh berjalan banyak pengalaman. Banyak membaca luas pengetahuan, termasuk membaca hal-hal karut dalam blog! Iya… kalau kita membuka minda dan tidak dikaratkan dengan rasa taksub dan berfahaman lama kita akan progresif dan maju. Kita dapat menilai antara kaca, intan dan berlian. Paling penting juga kita tidak terkabur disebalik kosmetik orang-orang politik yang penuh dengan retorik sumpah dan janji.

Dan sesungguhnya Tuhan pula tidak sengaja menjadi dunia ini melainkan untuk dijadikan iktibar. Setiap apa yang ada di langit dan di bumi diminta kita supaya mentafsirnya untuk kehidupan yang lebih baik. Begitu juga dengan telatah dan perangai manusia yang tersorot ke dalam mata kita, semuanya perlu ditafsir dan dinilai apakah dan kenapa Tuhan jadikan dia begitu. Akal dibekalkan untuk menilai sebaik mungkin dan bukan pasrah di kaki mereka.

Bagaimana pun hanya mereka yang memiliki sekeping mata hati yang jernih dan bersinar saja mampu melihat dan mentafsir alam dan segala macam isiannya. Kalau memiliki mata besar, sebesar bola sepak sekali pun tetapi sifatnya seperti mata ikan kering, tidak memberi apa-apa natijah baik. Tayang dan tunjuklah apa-apa dia tidak akan nampak kerana mata telah diselaputi taksub yang mendindingkan ia daripada melihat nur kebenaran.

Pemandangan di luar bukan saja menarik minat saya, tetapi Husam juga. Saya lihat Husam tidak lekang mata dari melempar dan melabuhkan pandangan ke luar. Saya pula sibuk memotret gambar dari jendela keretapi dan sesekali memotret wajah Husam yang jauh terlepas dan ralik dengan arca pemandangan di luar.

Melihat Husam terhimbau jauh seolah ia berada di luar gerabak keretapi. Dapat saya bayangkan difikiranya terpeta-peta dengan tanggungjawabnya sebagai seorang pemimpin. Mungkin dia mengenangkan bangsanya. Sebagai seorang wakil rakyat dia merasa bertanggungjawab untuk mengubah sikap dan pemikiran bangsanya. Mengubah nasib anak bangsanya. Nasib dan masa depan bangsa itu sangat bergantung kepada pemimpinnya. Jika pemimpin seorang yang kreatif, rajin meneroka ilmu maka bangsa itu akan maju.

Ketika ini Husam belum pakai baju petak-petak merah. Merenung jauh mengenangkan nasib rakyat Kelantan - Starsguard.

Ketika ini Husam belum pakai baju petak-petak merah. Merenung jauh mengenangkan nasib rakyat Kelantan.

Pendeknya masa depan dan latar sosial sesuatu bangsa itu bergantung kepada latar hidup pemimpinnya dan caranya mencambahkan ilmu. Pemimpinlah yang akan mencorakkan warna dan juga sosial budaya rakyatnya. Pemimpin umpama perahu yang akan membawa rakyat ke tengah lautan luas. Kalau pemimpin itu bijak maka rakyat akan selamat menuju ke pulau idaman, sebaliknya kalau pemimpin itu bebal, degil dan dungun maka rakyat juga lebih kurang saja.

Sebab itu kalau kita hendak menilai rakyat di sesebuah negera itu lihat kepada pemimpinnya. Bagaimana pemikirannnya yang dicernakan dalam perbuatan, pidato dan sebagainya. Kalau renyuk pemikiran dan fahamannya maka renyuklah juga rakyat sesebuah negara itu.

“Anta tengoklah ladang gandung itu kemas dan bersistemetik,” tiba-tiba terpantul kata-kata itu dari bibir Husam. Saya terus memotret apa yang dimaksudkan. Di luar sana berbalam-balam ladang jagung yang luas saujana mata memandang. Ladang itu tertib bersih dan indah sekali. Indahnya laksana sebidang permaidani besar terbentang luas…

“Iya… beginilah kalau ia diuruskan oleh orang berilmu dan tamdunan tinggi. Mereka mementingkan soal kebersihan bukan seperti ditempat kita,” saya mencelah memintas apa yang Husam nak ceritakan kepada saya. Dia cuba membaca pemikiran saya supaya membandingkan pemikiran (tamadun) Jerman dengan tamadun Malaysia.

“Enta pemimpin, enta kena ubah pemikiran rakyat. Ia menjadi tanggungjawab enta. Ubah Kelantan jadi seperti Jerman,” saya mula ‘belebel’ dan sekaligus mencabarnya. Husam hanya diam mendengar apa yang saya katanya mungkin dia tidak menyematkannya dalam mindanya.

“Sebab itu ana katakan enta kena kelik ke Kelantan,” saya mula membuka topik yang mencabarnya. Sebenarnya topik ini sudah lama tersimpan dalam benak saya, sejak saya mengenali akan kebolehan dan menghidu bau bakatnya sebagai pemimpin takkala dia berbicara di Parlimen. Ia ditambah dengan keadaan politik Kelantan yang pada saya tidak begitu kondusif. Saya lihat Tok Guru Nik Aziz seolah bersendirian mentadbirkan Kelantan dan banyak sudut-sudut lain terbiar dan memerlukan partisipasi orang seperti Husam.

“Maksud enta..?” tanya dia. Saya percaya ayat itu dia sudah faham. Dia sudah maklum. Tetapi jenis Husam dia suka membuat bodoh saja bila kita mengajukan sesuatu kepadanya. Dia tidak menunjukkan keghairahannya walaupun ghairah itu sudah menyala dalam dadanya. Inilah sifat dan sikap manusia bernama Husam. Makan dalam kata orang Kelantan…

“Enta kelik ke Kelantan ubah pemikiran rakyat Kelantan, ubah minda mereka. Anta mampu melakukannya,” ulang saya kali ini serius. Saya mula menumpulan matanya dan melepaskan pemandangan di luar begitu saja. Saya hadapi sepenuh hati membicarakan soal Kelantan ini. Serius.

Apandi yang duduk dalam satu gerabak tetapi di kerusi yang agak jauh dari kami., kami biarkan. Perbicaraan ini tidak memerlukan penglibatan Apandi! Lagipun dia sedang asyik bercakap dengan seorang perempuan Inggeris mungkin bertanyakan hal-hal di Eropah.

Husam sudah menangkap apa maksud dan tujuan saya. Namun dia tetap ‘mengkura-kura katupkan’ dirinya. Dia masih lagi sesekali mengintai keindahan di luar sana yang benar-benar menggamit hatinya.

“Orang di sini kuat beragama!,” tiba-tiba dia mengalih tajuk perbualan kembali kepada suasana di luar. “Tenguk penuh dengan gereja!,” ujarnya memancing saya. Memang benar dan saya sudah nampak apa yang beliau nampak itu. Dalam pengamatan saya setiap tiga kilo meter akan ada sebuah gereja tercongak di tengah-tengah ladang. Gereja itu kecil saja, tetapi cukup memilukan hati bila melihat.

Gereja yang banyak itu cukup signifiken sekali. Ia melambangkan bahawa peladang yang memiliki kekayaan itu adalah beragama Kristian. Maknanya bumi indah yang kami kagumi itu bukan bumi Islam. Serentak itu juga ia memberi isyarat bahawa Kristian di situ begitu hebat. Tidak ada sebuah masjid pun di situ. Apa yang hendak dilambangkan dengan pembinaan gereja itu meskipun tidak begitu imarak ialah untuk menunjukkan bumi Eropah dalam kekuasaan mereka.

Lambang-lambang penting dalam hidup ini dan ia menjadi strategi dalam mempertahankan kekuatan dan jajah takluk. Lambang-lambang itu juga dibagunkan bagi mengerunkan musuh. Dengan lambang ia menjadikan benteng kekuatan agama ini. Dalam hal ini bagi saya orang Kristian bijak menjaga kekuasan daan pengaruh mereka. Apabila orang melihat banyak gereja secara tidak langsung orang berfikir Kristian hebat dan kuat.

“Enta tengok hutan-hutan dijaga rapi, mereka tidak musnahkan seperti ditempat kita…,” kata Husam sambil merenung ke barisan hutan balak yang tegak berdiri mengeliling ladang gandung. Ia seolah-olah menjadi pagar pula kepada ladang berkenaan. Pemandangan dan kehidupan sungguh harmonis sekali.

“Sebab itu, ana kata enta kena balik. Pilihan raya umum nanti anta kena bertanding di Kelantan, tinggallah Parlimen..,” saya buka cerita sebenarnya. Saya cukup yakin kalau dia menjadi pemimpin di Kelantan Husam tidak akan memusnahkan balak begitu saja, dia akan menjaga alam sekitar serapi yang boleh.

“Untuk apa kalau ana bertanding di state (DUN)?” tanyanya sudah mula menunjukkan minat. Jerat saya hampir mengena.

“Enta kena balik bantu Tok Guru. Enta kena ingat selepas Tiga Abdul (Abdul Halim, Abdul Rahim dan Abdul fatah), musnah, tidak ada sesiapa nak tongkat Tok Guru. Dulu mereka bertigalah menjadi tungku yang menongkat dan menampon Tok Guru. Dia bersendirian. Ana rasa Tok Guru tidak larat untuk bangun Kelantan sendiri, dia memerlukan pembantu yang cekap dan cerdik macam enta” khutabah saya agak panjang.

“Tapi ana suka di Parlimen… ana seronok di parlimen..,” Husam cuba memberi alasan. Memang dia sudah mencitpa nama dan begitu seronok berada di Palrimen. Perbahasannya yang penuh fakta sering ditunggu-tunggu banyak orang. Beliau menjadi perhatian umum. Boleh dikatakan dia menjadi seorang ahli parlimen yang ditunggu-tunggu kehadirianya.

“Tapi ana kira sumbangan anta untuk Kelantan dan politik Pas tidak banyak kalau enta di parlimen,” kata saya dengan menyambung; “Ana nak tanya enta untuk apa enta masuk politik?”. Husam tidak segera menjawab. Dia tersnegeh-sengeh saja. Barangkali dia nak menguji kesungguhan saya dan idea yang saya lontarkan kepadanya.

“Bagi ana kalau seseorang itu menyertai tentera dan hanya kekal menjadi private, tidak guna. Baik dia cari kerja lain. Masuk tentera bermakna kita ingin mempertahankan hak dan menakluki. Seorang tentera mesti ada cita-cita nak jadi jeneral,” ungkap saya berfalsafah dan Husam memahaminya.

“Macam mana caranya?” beliau memberi reaksi rengkas. Bodoh saja pertanyaan itu. Perbicaraan sudah mula menarik dan terbawa jauh ke dalam topik politik Kelantan.

“Enta bertanding di state,” ulang saya.

“Apa yang ana boleh buat kalau setakat jadi Adun biasa? Giliran dia pula berhujah menyoal saya. Saya tahu dia ingin menguji saya ke mana hujung jatuh persoalan yang saya timbulkan itu.

“Tidaklah begitu, kalau enta balik enta akan berperanan merancangkan pembangunan Kelantan, enta kena merancang bagaimana nak mengubah perangai orang Kelantan dan menggunakan segala kekayaan sumber asli Kelantan. Dan politik Kelantan juga enta kena susun semula, ” jelas saya makin bersungguh.

“Apa jaminan enta kalau ana bertanding di state?” soalnya. Dia seperti mengancam saya pula yang bersungguh memintanya bertanding di Kelantan.

“Maksud enta?” ulang saya mahu dia jelaskan isi hatinya.

Salah satu pose istimewa Husam di atas keretapi ke Sarejevo, 2003.

Salah satu pose istimewa Husam di atas keretapi ke Sarejevo, 2003.

“Iyalah kalau ana jadi Adun, takkan setakat itu saja. Dengan Adun apa yang boleh ana lakukan,” balasnya dengan bersungguh. Husam sudah dapat menerima alasan yang saya rungkaikan. Mungkin ketika itu keinginan nak membantu Tok Guru tinggi. Saya mencadangkan itu kerana beliau harus membantu Tok Guru. Lagipun selepas tiga Abdul syahid seharusnya ada panglima lain yang menjaga dan mempertahanakan Tok Guru.

Kenapa Husam? Sebab saya merasakan dia adalah pemimpin pelapis. Pemimpin muda. Beliau boleh berpakat dengan rakan-rakan sebayanya yang lain seperti Nik Mohd Amar Abdullah, Wan Nik Wan Ngah, Takiyuddin Hassan, Wan Ismail Wan Jusoh dan lain-lain. Dan dalam saf pelapis ini saya rasa Husam ada bakat untuk menjadi kepalanya.

Ini juga saya timbulkan sebab saya nampak mereka ini tidak sepakat. Ada semacam pergeseran atau ketidaksefahaman antara satu sama lain. Jadi pada saya Husam perlu balik bagi menyatu dan mengepalai puak ini untuk mengukuhkan kerajaan kepimpinan ulama di Kelantan.

“Paling tidak ana akan usahakan agar enta menjadi Exco Kelantan,” jelas saya kepada Husam, berani. Dan memang pun sekiranya dia diturunkan ke Kelantan untuk menjadi pembantu Tok Guru itulah jawatan yang beliau kena pegang, memegang sesuatu potfolio yang dapat beliau merancang untuk pembangunan Kelantan.

Bila saya sebut dan jelas itu Husam hanya diam sahaja. Dia tidak terkata apa. Dan dia ingat saya hanya bergurau atau pun tidak yakin dengan apa yang saya janjikan itu. Yalah, siapalah saya, hanya penulis cabut yang cuba hendak membina mahligai politiknya di Kelantan.

[Apakah Husam sanggup untuk dilantik menjadi Exco? Dan apa yang saya lakukan selepas itu? Inilah yang saya namakan deklarasi Deklarasi Bosnia. Bagai mana ia bermula? Perjalan masih diteruskan keretapi pula bertambah laju menuju ke Timur Eropah. Bersambung]


10 Responses to “Hikayat Si Baju Merah (10)”


  1. 1 agletek
    Mei 24, 2009 at 5:55 AM

    nampaknya Husam masih menerima pandangan dari orang sekelilingnya…
    banyak perubahan di Kelantan selepas Husam jadi exco….
    Namun begitu masih banyak lg perkara yg perlu dibangunkan di Kelantan…
    menjadikan bidang pertanian menjadi tonngak ekonomi di Kelantan….
    buka peluang seluasnya kepada rakyat Kelantan sama-sama membantu menaikkan industri pertanian..

    sekadar pendapat…..
    elakkan dimonopoli oleh syarikat yg sama jer….hehehehe

  2. 2 NH Shah Alam
    Mei 24, 2009 at 9:50 AM

    Dalam Hikayat yang ke-10 ini nampak jalan ceritanya sungguh enak untuk dibaca dan menyejukkan hati… disini terserlah dan menampakkan MSO juga terlibat dalam membentuk iklim politik Pentadbiran Kerajaan Kelantan.

    Walaubagaimana pun masih terlalu awal untuk kita buat rumusan akan kesudahan Hikayat ini.. Apakah Hikayat ini akan berakhir dengan cerita yang memalukan husam atau sebaliknya, sama-sama kita tunggu dan lihat.

    Tetapi yang pasti MSO tahu apa yang mana intan dan yang mana kaca.
    (sebenarnya saya pun tak sabar-sabar nak tunggu jalan cerita akhir Hikayat Baju Petak Merah ini)….

    NH Shah Alam

  3. 3 NH Shah Alam
    Mei 24, 2009 at 9:52 AM

    Dalam Hikayat yang ke-10 ini nampak jalan ceritanya sungguh enak untuk dibaca dan menyejukkan hati… disini terserlah dan menampakkan MSO juga terlibat dalam membentuk iklim politik Pentadbiran Kerajaan Kelantan.

    Walaubagaimana pun masih terlalu awal untuk kita buat rumusan akan kesudahan Hikayat ini.. Apakah Hikayat ini akan berakhir dengan cerita yang memalukan husam atau sebaliknya, sama-sama kita tunggu dan lihat.

    Tetapi yang pasti MSO tahu yang mana intan dan yang mana kaca.
    (sebenarnya saya pun tak sabar-sabar nak tunggu jalan cerita akhir Hikayat Baju Petak Merah ini)….

    NH Shah Alam

  4. 4 Penghuni Alam
    Mei 24, 2009 at 10:09 AM

    Saya rasa MSO ada kesilapan menulis pada foto Husam di atas keretapi. 1999 – 2004 Husam jadi Ahli Parlimen Kubang Kerian. 2004 – 2008 ADUN Kijang dan jadi EXCO Kelantan sehingga sekarang, 2008 – sekarang ADUN Salor.

    Minta tuan MSO perbetulkan mungkin tahun 2000 – 2003 peristiwa di Sarajevo ni.

    Terima kasih. Ye

  5. 5 en. jaafar
    Mei 24, 2009 at 2:02 PM

    kisah agak menenangkn sama cam latarbelakang pemandangan ladang gandum….mso perlu sedar hikayat ni telah menjadi satu fenomena kepada peminat husam( atau lebih tepat peminat anda) harap harap dengan rating yang semakin meningkat mungkin perlu kekerapan hikayat ini ditambah..saya rasa penjenguk2 lain bersetuju dengan saya terutamanya IDOLAKU HUSAM yang sekarang ni dah tak nampak ulasan nya lepas kisah kakaktua ari tu frust kot…

  6. 6 Syah
    Mei 24, 2009 at 5:18 PM

    “Masa sekolah dulu jam 5:30 pagi sudah menunggu keretapi di setesen Gual Periok untuk ke Rantau Panjang. Kadang-kadang terpaksa sembahyang Subuh di stesen. Ada kalanya keretapi lewat sampai jam 8:00 pagi. Bila sampai di sekolah sudah dua mata pelajaran lepas. Itu tidak teruk, paling teruk lagi bila keretapi tidak tiba langsung menyebabkan terpaksa ‘mengayuh’ kaki beramai-ramai sejauh 10 kilotmeter di atas landasan keretapi…”

    Kisah MSO yang menaiki keretapi utk ke sekolah mengingatkan saya juga dengan kisah yg diceritakan oleh ibu dan bapa saudara saya ketika mereka bersekolah dulu.Rupa-rupanya MSO ini sekampung dengan kami semua.Saya sendiri pun anak kelahiran Kg. Gual Periok dan saya merasakan MSo akan mengenali keluarga saya kalau di ‘titih’ antara satu sama lain.

    Saya akui bahawa melaluai derita dan keperitan yg dialami sejak kecil inilah yg menjadi motivasi yg cukup berguna kpd ibu dan mungkin kpd MSO sendiri utk berjaya dalam hidup.

    Teruskan perjuangan MSo.

    Jangan kita tunduk pada kejahatan dan kezaliman kerana kalau tidak kita akan menjadi hamba kepada keadaan sekeliling

    Dan percayalah dalam diri seorang muslim, Allah telah sematkan keberanian dan ketegasan di hati mereka tetapi seseorang itu harus sendiri mencarinya dimana kelebihan yang dimilikinya dengan membentuk akidah itu sendiri

  7. 7 farizzaini
    Mei 25, 2009 at 4:12 AM

    untuk pengetahuan en. jaafar….sudah puas en idolaku husam tu menge”send” komen2 yg panas, sejuk, suam kat blog ni…tp malang nyer xpernah laaa di publishkan pd publik…ada rasa kecewa gak pd idola en jaafar (MSO)!! apa dia ajer leh wat hikayat!!org bg komen yg tak kena ngan kepala dia…mula label org tu otak kementot…mcm2 kentot lg lah…

    pd mso saya ni kawan en idolaku husam jerk!!so jngn lah nak banned kan komen saya yekkk…
    pd en jaafar…kawan saya cakap…idola nya tetap sama HUSAM BIN MUSA.

  8. Mei 25, 2009 at 8:07 AM

    “Apa yang hendak dilambangkan dengan pembinaan gereja itu meskipun tidak begitu imarak ialah untuk menunjukkan bumi Eropah dalam kekuasaan mereka.”

    Hmmmm…… terbayang apa yg sedang dan akan terus berlaku kat bumi malaya ni…., bukan gereja, tapi yg lain….

  9. 9 affandi
    Mei 27, 2009 at 1:04 PM

    salam…
    tp sayng saya nie tk sempat nk naik keretapi dr gual periok ke rantau pnjang..memang kt r.pjg sarang penyeludup beras suatu ketika dulu…wah memang indah terkenang zaman kanak2 msa duk r.pjg walaupun tk seindah jerman…
    suka saya bila pak mso menulis “Benarlah kata orang jauh berjalan banyak pengalaman. Banyak membaca luas pengetahuan,” dan “kalau kita membuka minda dan tidak dikaratkan dengan rasa taksub dan berfahaman lama kita akan progresif dan maju. Kita dapat menilai antara kaca, intan dan berlian. Paling penting juga kita tidak terkabur disebalik kosmetik orang-orang politik yang penuh dengan retorik sumpah dan janji.”
    apa pun kita sebagai rakyat adalah hak kita untuk menilai dan menapis apa yang datng kepada kita dg hati dan fikiran yg terbuka..wallahualam.

  10. 10 Putera Wan Kembang
    Mei 30, 2009 at 10:16 AM

    Ke Jerman sudah, ke Gual Periuk-Rantau Panjang pun sudah. Meh kita ke Penanti dan kemudian ke Manek Urai pula. Dari polemik dan paparan, jika kita tidak mengetahui dan memahami usul hakikat, maka kita mungkin akan tertanya-tanya ‘why all this brouhaha and trading insults?’ sedangkan mereka memiliki objektif dan sasaran yang sama – menegakan semula kesyumulan Islam di bumi bertuah ini. Atau adakah mereka beragenda yang telah gelecoh dari landasan asal? Atau, adakah semua ini angkara si Jamnapari? Darn!


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: