28
May
09

Hikayat Si Baju Merah (11)

Selamat Sampai di Bosnia

HUSAM kurang yakin dengan apa yang saya tuturkan. Atau dia mungkin tidak percaya dengan pandangan (plan) saya itu. Sebab itu dia tidak segera memberi jawaban dan komitmen terhadap persoalan yang saya timbulkan. Namun saya percaya dia mengambilnya sebagai bahan pemikirannya di sepanjang perjalanan itu.

Tanpa disedari, hari sudah memasuki ke gerbang malam. Pemandangan di luar sudah mulai kabur. Bilah-bilah mentari yang menikam alam kini sudah mulai sirna bergantian dengan cahaya neon yang berkelip-kelipan dan bersinar banar. Pemandangan di luar masih juga indah seperti atas kelir wayang gambar..

haikayat-logo1

Apabila kereta api masuk ke kawasan perkampungan, suasana gelap mendakap diri, saat inilah perasaan benar-benar diulik kesayuan dan kesendirian kerana berada jauh dari tanahair. Dan kemesraan sebagai sahabat dengan Husam begitu terasa sekali. Begitu indah dan cukup membahagiakan… sehingga tidak pernah terfikir pelangi yang itu akhirnya akan ditutupi kabus.

Di dalam keretapi itu hanya kami bertiga saja orang asing, orang Asia… dan tepatnya orang Kelantan. Penumpang lain adalah bangsa asing, rakyat Austria, Yugoslavia, Serbs, Solvania, Bosnia dan entah-entah lagi.

Perbualan antara saya dengan Husam menjadi lebih panjang dan kadangkala serius sekali. Sekejap saja melencong ke topik lain, saya membawanya balik ke topik maha penting itu; merancang untuk beliau balik ke Kelantan, menjadi pembantu kemudian pengganti kepada Tok Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat.

“Ana nak tanya enta sapa-sapa orang enta di Kelantan? Maksud ana yang menjadi penyokong hard core enta?” Sengaja saya bertanya begitu kerana menyedari Husam dalam pemerhatian saya tidak ada penyokong. Dia tidak ada puak di Kelantan dan diri bergerak sendirian. Di Kelantan dia tidak ada kumpulan ‘dikir barat’ maksudnya kumpulan yang sedia nntuk menyokong ideanya.

“Ana tidak ada puak!?” jawabnya rengkas dan ikhlas.

“Bukankah enta pernah memimpina Dewan Pemuda Pas Kelantan. Ke mana para mujahid enta itu semua… takkan seorang pun tidak bersama enta?” ague saya.

“Tak ada!” jelasnya selamba saja sambil menyoal balik, “untuk apa?”

“Untuk menjdi jentera dan penyokong enta di Kelatan nanti. Enta kena ada group sendiri macam mana Tiga Abdul lakukan dulu. Ini penting untuk menggerakan agenda besar itu. Kalau tak ada penyokong payah juga,” kata saya.

“Agenda apa? Ana tidak ada apa-apa agenda!” dia rasa kurang senang bila sebut agenda. Memang Husam seorang yang tidak berfikir ke arah itu ketika itu. Mungkin dia juga tidak ada niat nak berbuat sesuatu sehingga kena wujudkan puak yang kemudian akan menjadi bala tenteranya. Jadi pengampunya.

Dia juga tidak ada cita-cita besar dan berpuas hati dengan statusnya sebagai ahli Parlimen. Dengan hanya jadi ahli parlimen tidak memerlukan penyokong bawahan yang kuat bagi mencapai sesuatu agenda.

Memang perwatakannya juga berbeza dengan wakil rakyat lain. Dia menyendiri dan seolah terpisah dengan kelompok ramai. Husam tidak membawa budaya dan stail wakil rakyat Kelantan yang berselibah, berkain sarung, berkupiah duduk dengan rakyat di kedai-kedia kopi ataupun surau berjam-jam Husam tidak suka dengan stail tidak melambangkan kemajuan itu. Dia seorang Islam yang modern dan Islam yang progresif.

Dia seorang yang banyak bekerja dan berfikir. Mencari idea-idea baru untuk diaplykan dalam kehidupan. Dia banyak menghabiskan masa dalam bilik bacaan daripada bersembang tidak tentu fasal ataupun mengulang-ulang tradisi lama. Dia banyak menghabiskan masanya di rumah ‘isteri keduanya’ berhampiran Renaissance hotel di Kota Bharu, di rumah Az Zaharah.

Pembawan Husam adalah pembawaan seorang intelektual. Ahli parlimen intelek. Tetapi dalam politik pembawan sebegitu menyebabkan ianya tidak popular dari kalangan penyokong dan ahli bawahan. Dia akan nampak terpisah dan sombong dengan rakyat bawahan. Dalam politik sokongan dari semua penjuru adalah penting. Stail kampung dan intelek perlulah dijalinkan bersama. Saya sering menekankan ini kepadanya.

“Ana tak reti main puak-puak ini,” dia ulang sekali lagi memberi mesej kepada saya. Saya faham dengan apa yang dimaksudkan itu. Tetapi dalam politik jika tidak ada puak seseorang itu tidak akan hidup. Puak atau penyokong adalah jambatan dan alat untuk mencapai sesuatu tujuan besar. Apa lagi untuk membangun negeri…dan juga mendapat kedudukan dalam parti.

“Enta jangan rungsing, ana akan cuba lakukan. Ana akan bentuk kumpulan penyokong enta. Dalam politik kumpulan ini penting kerana jika ada apa-apa masalah merekalah yang akan ke depan menjadi galang ganti…,” cerita saya seolah seorang pakar strategi pulak kepadanya. Lagak saya semacam mahu mengajar itik yang sudah pandai berang dan arif menyelam!

Dia terus buat-buat bodoh sahaja. Tetapi mungkin juga kerana naluri tidak suka berpuak dan suka berada dalam kelompok ramai maka beliau tidak membentuk kumpulannya sendiri, Husam tidak ada para sang setia yang rela menggalang tubuhnya di depan Husam dalam medan perang.

“Tok Guru macam mana?” Akhirnya dia cuba meninjau pemikiran saya mengenai apakah penerimaan Tok Guru kelak dengan cadangan atau pelan itu.

“Ana dah katakan, ana akan cuba membawa perkara ini kepada Tok Guru dulu. Tahulah ana melakukannya. Apapun kita kena tengok reaksinya dulu, kalau ok…. baru kita jalankan. Dan ana ada cara untuk menyalurkan kepada Tok Guru… ana yakin Tok Guru akan setuju..,” balas saya menyakinkannya dan sekaligus menyakinkan diri sendiri.

Malam terus merangkak. Perbualan semakin rancak dan Husam menunjukkan keseronokan. Dibenaknya saya sudah dapat mengagak ianya mula tersimpul dengan perancangan itu. Dia mungkin mula merasai benar dan tertarik dengan apa yang saya kemukakan. Ataupun dia sudah punya menyimpan cita-cita itu cuma tidak dibukakan hanya menanti masa untuk ‘dikebek’ oleh sesiapa.

Perbuatan yang serius dan tegang itu sesekali kami silang dengan suasana sekitar. Seorang tua berbangsa Serbs di sebelahan kami menjadi mangsa. Lelaki ini berusia dalam lingungan 65-an. Orang tua ini sejak dari tadi memerhati ke arah kami mendengar percakapan kami dan memahami dari body language saja.

Untuk menghilang tension kami menganggu si tua Serbs ini. Di kala kami mengusik si tua ini baru saya mengenali Husam seorang yang nakal dan tahu bercanda dan pelucu juga orangnya. Dia sebenarnya bukan serius memanjang dan kalau tahu membuka suisnya dia boleh ketawa terkekeh-kekeh mengalahkan ahli lawak jenaka.

Mulanya saya yang mengacah si tua itu dengan bertanya dalam loghat Kelantan. “Nak gi mana… nak kelek kampung ke..?” tanya saya kepada si tua itu. Dia hanya terlungu sambil menyengeh, tidak tahu apa yang saya tanya tetapi tahu pertanyaan itu untuknya.

Bila saya ulang pertanyaan itu baru si tua itu mengangguk-angguk bodoh.

“Oh… pakcik ni rupanya orang Kelantan juga, Sham…(Sham adalah panggilan manja saya kepada Husam. “Iya ke…” balas Husam mula menarik minat sambil menyambung orang Gua Musang ke?

“Oh patutlah dia kelih kita sejak tadi, rupanya dia faham apa yang kita bualkan. Ahr… sudah nanti dia royak ke Tiga Abdul, pecah rahsia ni…naas kita” sambung lagi Husam ketawa melucu.

“Padi padi lagu mana, durian langsat jadi molek ke tahun ni?” tanya saya lagi. Pertanyaan itu biasa diajukan kepada orang-orang tua di Kelantan. Stail orang Kelantan kalau tengok orang tua mereka akan tanya hal tanaman padi atau sawah bendang. Husam terus ketawa geli hati.

“Khozi..khozimun…,” kedengaran orang tua itu menjawab pertanyaan saya. Saya memberi tahu Husam, Husam ketawa besar lucu dengan orang tua ini.

“Anak dara ada ke…?” tanya Husam..dengan nada malu-malu kemudian menyuruh saya mengulangi pertanyaan itu apabila orang tua seakan tidak begitu memahaminya!?

“Pak cik ada berapa orang anak? Anak dara ada ke?” saya mengulangi pertanyaan yang disuruh oleh Husam.

“Khozi… khozium… manakesh…manakesh…” orang tua itu menjawab dalam bahasa ibundanya.

“Ada Sham, manakesh.. manakesh tu maknanya ada, ana rasa dua orang tu,” jelas saya kepada Husam.

Husam sudah tidak dapat menahan lucu, ketawanya kuat sehingga memecahkan suasan atas keretapi. Tubuhnya bergoyang-goyang kerana mengikut alunan ketawa. Inilah pertama kali saya melihat Husam ketawa, terkekeh kekeh…. dan kuat sekali. Seluruh mukanya merah dan begitu gelihati sekali dengan telatah saya dan orang tua Serbs ini.

“Saya penulis, ini Menteri Besar Kelantan….,” balas saya kepada kelaki Serbs bergigit rongak belah atas itu lagi menyambung percakapan yang sama-sama tidak faham. Sekali lagi lelaki itu mengangguk-angguk sambil tessenyum manis dan berkata; “Khozium mankeseh, wakusu… melai’k..?” Saya mengangguk-angguk seolah-olah benar-benar memahami percakapan si tua ni.

Husam terus terlarut dalam ketawa melucunya. Kedua belah matanya saya tengok berair, dia sampai menahan-nahan perutnya kerana lucu dengan telatah saya mengusik si tua Serbs itu.

Saya dan Husam masing-masing memiliki sebutir batu besar - Zagreb.

Saya dan Husam masing-masing memiliki sebutir batu besar - Zagreb.

Starsguard sudah ratusan batu ditinggalkan. Beberapa buah stesen juga ditinggalkan tanpa disedari. Kerana asyik berbicara tidak tersedar keretapi berhenti di beberapa perhentian. Hinggalah sampai di Karibo baru kami tersedar apabila perut dan tekak masing-masing merasa lapar dan haus. Keretapi berhenti agak lama di sini. Saya kiranya ianya sempadan antara dua buah negara. Jadi pemeriksaan secara rawak passport di lakukan.

Kerana merasakan keretapi agak lama berhenti Husam menyuruh saya mencari air atau pun roti, perut sudah berkeroncong. Husam suruh saya cari kantin dan dia akan menjaga beg di tempat duduk. Apandi sudah lama hanyut dalam mimpi, dengkur nyaringnya sesekali mengimbas telinga kami di depan yang berjarakkan tiga meter.

“Enta pergi cari, ada kantin datang bagi tahu,” perintah Husam.

Saya mulanya keberatan bergerak mencari kantin, bimbang akan keselamatan diri. Tetapi kerana perut sudah berbunyi, terpaksa memberanikan diri juga. Kebiasaanya kantin ditempatkan di bahagian depan dan belakang sekali. Saya berjalan ke depan. Meninjau-ninjau. Sebaik didapati ada kantin menyediakan air dan roti saya kembali kepada Husam semula memberitahunya.

“Ada…kantin, nampak ok?”

“Halal ke?” soal Husam.

“Agaknya halal… ramai orang Kelanan duk minum,” balas saya bergurau. Husam sekalai ketawa terkekeh.kekeh mendengar jawaban itu.

Sebaik saya Husam bangkit dari kerusi untuk ke kanti tiba-tiba gerabak di hadapan kami bergoyang menyebabkan kami tidak jadi melangkah. Sekejap kemudian gerabak berkenaan bergerak dan terputus dengan gerabak kami. Wah.. gawat ni. Apa dah jadi dong?

Rupanya berlaku pertukaran haluan kereta api. Sebahagian gerabak ditinggalkan dan sebahagian yang dihadapan (ada kantin) tadi ke haluan lain. Ia berlaku betul-betul pada gerabak kami diami.

Kami jadi terheran-heran dan terkunyeh..kunyeh sendiri. Ketika itu datang gad dari arah belakang. Apabila ditanya katanya gerabak di hadapan itu akan menunju ke lain dan gerabak yang kami duduki akan ke Bosnia.

“Haaaa….! terkejut besar saya dan Husam mendengar itu. Nasib baik saya cepat kembali kalau tidak akan terpisahlah dengan Husam dan Apandi.

“Oh kalau tidak jadi sungai Jamna dan sungai Ganggalah kita Sham…” balas saya kepada Husam. Sekali lagi Husam ketawa sampai berair mata. Kali ini ketawa lucunya lebih kuat daripada tadi. Bayangkan betapa kalau saya terpisah dengan Husam dan Apandi, berada di negeri orang pula, tentu saya akan hilang ghaib di Eropah itu. Mereka juga tidak tahu hendak ‘rasar’ ke mana nak cari saya.

“Oh.. kalau tidak enta kena duk sini (Eropah) lah…. kahwin dengan orang sini…. balik-balik ana 10 nanti,” balas Husam terkekeh kekeh melucu mengenangkan peristiwa itu.

“Iyalah apa taknya, ana nak cari enta macam mana….di sini bukan ana tahu apa-apa !” balas pula lucu tetapi dalam hati rasa sendak dengan lapaz syukur atas apa yang berlaku. Tuhan masih sayangkan kami dan mahu kami erat hingga ke Bosnia. Rasa lapar dan haus hilang dengan tiba-tiba akibat kejadian yang hampir-hampir memisahkan kami itu.

Sedang fajar siddik masih menebarkan sayap, keretapi sekali lagi berhenti. “Bangun kita sudah sampai di Sarajevo..” kendengaran Apandi mengejutkan kami.

“Dah sampai dah..?” tanya Husam mahu kepastian.

Sambil menyapu muka dan menggelengkan kepala dua tiga kali untuk menghilangkan lengguh, kami bergegas turun. Dan sebelum menjejak kaki di Sarajevo saya sempat menerima ikrar dari Husam; “Apa yang dirancangkan sepanjang perjalan tadi, jadi tu.. jangan tak jadi pulak?” kata saya.

“Jadi apa pulak?” tanya Apandi yang sememangnya tidak mengetahui apa yang dibincangkan di separuh perjalanan tadi.

“Iya… terserah kepada enta, ana lantik enta jadi menager ana!” balas Husam berseloroh sambil menggengam erat huluran tangan saya sebagai isyarat ba’iah untuk merealisasikan cita-cita suci itu.

[Sekembali dari Bosnia saya memulakan melaksanakan agenda untuk menobatkan Husam sebagai Menteri Besar Kelantan. Proses yang panjang dan jauh itu ditekuni dengan penuh kesabaran dan tektikal. Ikutilah kisah selanjutnya. Bersambung.]


5 Responses to “Hikayat Si Baju Merah (11)”


  1. 1 budak baru
    Mei 28, 2009 at 5:08 AM

    Salam,

    Tuan, Kickdefella telah menyerang tuan!! Puak husam tak jawab pun tuduhan tuan, tetapi mengaitkan peristiwa tertentu dengan tuan. Saya perhati, mereka cuma membuat andaian dan mengutip kata-kata orang lain. Sebaliknya tuduhan tuan terhadap bos mereka adalah apa yang tuan alami sendiri.

  2. 2 power pas gurl
    Mei 28, 2009 at 5:50 AM

    pehal plak silap cari kawan?? aku rase ko ni memang pro husam…lagi pon bukan sume die tulis pasal keburukan…ade gak kebaikan husam die tulis….

  3. 3 power pas gurl
    Mei 28, 2009 at 5:56 AM

    silap apekehal??? aku rase xderk masalah ponnnnn…….abang mso baik… abang husam pon baik gak…huahuahua

  4. 4 kalimah
    Mei 28, 2009 at 6:14 AM

    nie plak nak cerita kat dunia bahawa husam tak mengenang budi.. selepas dinaikkan ke tahap tertinggi pastu dibuang begitu sahaja. jadinya nak cerita bahawa husam nie jahat la.. dah la kita penat2 menaikkan dia dengan harapan dapat tumpang semangkuk. tap harapan ku musnah di tengah jalan.. huhu

  5. 5 Putera Wan Kembang
    Mei 29, 2009 at 9:28 AM

    Pak MSO, dalam edah tuan haji ber-‘sabbatical’ dalam menulis tentang si baju petak-petak merah, tak sabar rasanya menanti tuan haji menulis tentang al kisah kependekaran Zahid Hamidi pula. Amacam?


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: